PAK TRIMO SI ABANG TUKANG BAKSO

26 Sep 2013
Sahabat, apa yang terjadi bila perut anda semua sedang lapar?. Pastinya anda akan beranjak mencari sesuatu yang bisa dimakan. Namun beruntunglah saya. Karena di sela-sela pekerjaan yang padat merayap, saya masih bisa menjaga kondisi lambung saya dari gangguan penyakit maag. Hehee.

Saat jelang sore hari, suara khas kentongan tukang bakso itu sering membuat perut saya berkecamuk. Sebuah rombong berdominasi warna biru putih itu lewat di depan pelantaran parkir warnet. Ahaa.. waktu sarapan tiba. Lho kok sarapan?. Iya, karena makanan pertama yang menyentuh perut saya adalah bakso milik Bpk Trimo.
Pak Trimo Abang Bakso

Semangkok bakso dengan harga yang cukup memuaskan. Antara Rp 3000,- sampai dengan Rp 4000,- ini sudah cukup membuat tenaga dan energi saya seperti ter-charger kembali. Tak jarang juga membuat bibir saya mongah-mongah karena komposisi sambal yang cukup padat.

Fenomena ini membuat saya kembali mengingat sebuah lagu lucu yang sering saya nyanyikan dulu sewaktu masih berada di bangku Sekolah Dasar (SD). Lagu itu berjudul Abang Tukang Bakso yang dinyanyikan oleh bocah kecil bernama Melisa dan juga pernah dinyanyikan oleh Daffa, Khalista, dan Kak Nunuk  . Lagu itu amat akrab sekali di telinga kita semua bukan?.

Baiklah untuk sekedar mengingat bahwa kita semua pernah kecil, mari kita sama-sama menyaksikan video berikut ini.


Abang tukang bakso
Mari mari sini
Aku mau beli

Abang tukang bakso
Cepatlah kemari
sudah tak tahan lagi

Satu mangkuk saja
dua ratus perak
yang banyak baksonya

Tidak pake saos
Tidak pake sambel
Juga tidak pake kol

Bakso bulat seperti bola pingpong
Kalau lewat membikin perut kosong

Jadi anak jangan kau suka bohong
Kalo bohong digigit kambing ompong

***

Untuk Pak Trimo penjual bakso, terimakasih sudah membuat saya kembali mengingat masa kecil saya. Masa kecil yang benar-benar penuh dengan imajinasi. Dimana pada masa itu saya merasa bebas membayangkan apapun yang sulit di bayangkan oleh orang lain.

Yang terakhir, sampaikan salamku untuk semua penjual bakso yang ada di dekat sahabat semua. Sambut kedatangan mereka semua dengan senyuman yang manis dan penuh ikhlas. Salam persahabatan dari Kota Jember.

24 komentar:

  1. 1 porsi cak ga pake lama....masih ada bakso 3000-4000 ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. 2rb sj msh ada kok, tergantung kadar keimanan masing2. :p

      Hapus
    2. Wah wah baru saja saya datang ke Blog ini. Hiehiehiee. Pendatang abru eh baru nih. Saat mampir di blognya Niar Ningrum akhirnya terdampar di blog keren ini. Soal Bakso? Wah saya suka sekali Bakso. Apa saja yang berjenis hidangan berkuah saya suka. Kalo Baksonya aja sih saya suka jenis Bakso Urat. Hiehiehiee. Maknyus hiehiehiehiheiheiee.

      Hapus
    3. Habis bang baksonya. Buat sendiri aja ya Bang. Hehehee.

      @Mbk Lucky dan Mas Asep, thanks sudah mengunjungi blog saya.

      Hapus
  2. Susah nih... saya ga ada kenalan tukang bakso.. jadi ga bisa sampaikan salamnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam ke pedagang lain aja Mas. Hehehee..

      Hapus
  3. wow, perutnya hebat. semangkok bakso aja bisa kenyang. murah lagi cuman 3ribu. padahal kan biasanya perut Indonesia belum kenyang kalo belum makan nasi hehehe......
    itu lagu kecilan saya. masih SD waktu itu XD

    BalasHapus
  4. Mengingatkan masalalu pas msh kecil punya abang bakso langganan, tp skrg udah pindah beliaunya... Gurih baksonya!! :D

    BalasHapus
  5. Murah ya baksonya... Di Jakarta mana ada harga segitu.

    BalasHapus
  6. murah pake banget baksonya.... biasanya aku beli bakso kalo lagi suntuk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti kalau lagi suntuk laris manis ya Baksonya.

      Hapus
  7. Tukang bakso di dekat rumahku selalu tak sambut ramah, Mas..Lah aku suka sekali pada baksonya :)

    BalasHapus
  8. bakso yang srg lewat depan rumahku bakso khas malang..hhmm maknyuuuss deehh... hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tititp salam ya Mbk Enny untuk tukang baksonya.

      Hapus
  9. Kok baksonya murah banget ya....
    Saya juga ada di sini bakso terenak di Bali, dia pake gerobak "Bakso Jember" judulnya, ngantri-ngantri deh...

    BalasHapus
  10. Baksonya murah nian.. disini paling cuma dapet cilok heuheu.
    tapi di kampungku juga segitu sih harganya. yaaa.. ada harga ada rasa kali ya?

    BalasHapus