CERITA ABG : DIBALIK RENCANA DAN SEBUAH PERJUANGAN

10 Nov 2013
Cerita ABG | Pacapaku

ABG. Istilah yang terkenal luas dikalangan para remaja. Dimana para remaja akan merasakan kebebasan yang luar biasa nikmat. Hal ini juga terjadi pada kehidupan saya beberapa tahun yang lalu. Masa itu amat sangat menyenangkan. Masa itu sangat bersejarah, dimana setelah masa  ABG, maka saya akan melanjutkan perjalan ke kehidupan yang lebih dewasa. Hal ini pasti terjadi, karena perjalanan manusia akan terus berlanjut. Usia akan terus bertambah. Hingga pada saatnya tiba nanti, yaitu sebuah perpisahan dengan jasat yang kita punya sekarang.

Kembali ke cerita ABG. Saya kembali mengingat tentang riuhnya suasana SMK. Suasana yang sebagian besar orang menganggapnya adalah masa yang laing indah yang tidak akan mudah terlupakan. Serius? Baiklah, nyatanya hal itu benar adanya. Bahkan salah satu orang yang kini sudah berkeluargapun mengiyakan pertanyaan saya itu. Ada juga sebagian yang menyesal karena di masa bebas itu mereka tidak bersungguh-sungguh dalam belajar, hingga akhirnya kini mereka sedikit menyesal. Sebagian orang lainnya juga merasa bahagia, karena mereka bisa mendapatkan apa yang diinginkan, akhirnya kini mereka cukup sukses membina karirnya. Alhamdulillah.

Sebenanrnya saya kurang begitu mengerti tentang batas usia menjadi ABG. Ada yang menuturkan bahwa semasa SMP kita sudah menjadi ABG. Benar gak sih? Namun setelah melihat banyak tanyangan di televisi kebanyakan yang berbau SMA/SMK dan sederajat itulah yang berbau ABG. Seperti sinetron AADC, Penikahan Dini, Putih Abu-Abu, dan masih banyak lagi, mereka rata-rata menceritakan latar permasalahan ABG di bangku SMA. Ya sudahlah, yang terpenting bagi saya adalah saya pernah merasakan masa ABG itu dulu, karena tidak mungkin hari ini saya masih ABG. Hehee jangan ABG tua tapi ya.

ABG adalah masa perjuangan bagi saya. Dimana pada masa itu saya harus mempertahankan iktikat saya untuk melanjutkan label saya agar menyandang gelar SMK-wan. Saya memang tidak menghendaki lahir di keluarga yang serba sederhana, namun saya harus berusaha untuk meminimalkan persepsi itu. Ucap wanita hebat itu cukup menghantam hati saya. Beliau menuturkan bahwa beliau tidak sanggup untuk menyekolahkan anak lelakinya ini. Jujur saya terpukul, fikiran saya saat itu adalah saya ingin menjadi seperti anak-anak lain. Iya, mendapatkan ijazah SLTA.

Saya terus berusaha meyakinkan orang tua terutama Emak. Bahwa pendidikan adalah penting bagi saya. Namun lagi-lagi jawaban menyakitkan yang saya dapatkan. Lagi-lagi Emak menampik keinginan anak ABGnya untuk melanjutkan ke tingkat SMK. Saya kembali di dera kebimbangan, mungkinkah pendidikan saya akan berhendi sampai disini? Saya tidak tau. Bahkan dua hari lagi adalah hari terakhir pendaftaran salah satu SMK di daerah saya. Patah hati, akhirnya saya berkeinginan untuk meninggalkan rumah secara diam-diam. Saya akan minggat untuk menenangkan diri.

Saya kemas beberapa pakaian dari lemari, saya lipat dengan rapinya. Tas yang biasa ku tenteng saat SMP, juga siap untuk membantu saya kabur dari rumah. Salah seorang teman di Bali juga sudah siap menjemput saya di terminal. Benar, bocah ABG yang satu ini akan kabur menyusul salah satu teman dekat ke Bali. Tekat saya sudah kuat, tabungan receh juga sudah saya bongkar kemarin. Hasilnya tidak seberapa, namun cukuplah untuk terbang ke Bali.

Satu hari jelang pendaftaran terakhir di salah satu SMK adalah hari yang sangat menggucang hidup saya. Apalagi anak ABG seumuran dan selulusan SMP dengan saya juga sudah banyak yang mendaftar. Sejak pulang tadarus pakaian yang sudah saya rapikan mulai saya masukkan kedalam tas. Tabungan receh saya juga sudah saya dikemas di kantong kain milik Embah. Rencana kabur saya juga sudah saya siapkan dengan baik. Iya saya akan kabur lewat jendela ruang tengah. Pertama, tas berisi pakaian akan saya lempar keluar terlebih dahulu, lalu saya akan meloncati jendela itu tepat pukul 22.00.

Saya tidak tidur malam itu. HP jadul saya juga sudah saya silent. Sepatu juga sudah saya pasang di kedua kaki. Dada saya bergetar kencang, karena pukul 22.00 juga tinggal beberapa jam lagi. Keringat saya keluar tiba-tiba. Beranjak saya dari kamar, karena perasaan sakit perut saya sudah tidak dapat ditoleransi lagi. Saya harus segera ke kamar mandi sebelum sakit ini mengganggu rencana saya.

Oke, jam arloji saya tepat pukul 22.00, saatnya beraksi. Saya siapkan mental dan tekat kuat-kuat, dan saya meloncat melalui cendela ruang tengah. Sahabat tau apa yang terjadi setelah saya meloncat cendela? Saya dibuat kepayang dengan hilangnya tas ransel saya. Sudah kucari-cari disegala tempat juga tidak dapat saya temukan. Dimana tas saya? Bagaimana saya bisa kabur bila tas pakaian dan tabungan saya hilang? Saya kembali bingung, bahkan arloji saya sudah menunjukkan pukul 22.30.

Saya terpaksa kembali ke kamar. Juga lewat jendela ruang tengah. Setelah saya kembali ke kamar, ransel saya sudah berada di cantolan biasa, dan pakaian saya juga sudah kembali di almari. Juga amplop surat yang sempat saya tulis juga terlihat terbuka. Setelah saya buka isinya berbeda, bukan surat yang saya tulis beberapa hari yang lalu. Namun sobekan kertas bekas bungkus tomat. Isinya tertulis agak acak-acakan, tulisannya juga latin. Isinya "Liyo dino lak arep mblayu, tas'e di seleh seng apik, ora usah di guwak-guwak ngunu". Hahaa rupaya rencana saya ketahuan. Saya kepingkel-pingkel malam itu. Dan besok harinya saya diijabahi untuk melanjutkan ke jenjang selanjutnya. Senang juga jengkel perasaan saya.

Emak terima kasih perhatianmu..!!!



40 komentar:

  1. Terima kasih sudah turut mendukung gerakan PKK Warung Blogger

    Artikel sudah tercatat sebagai peserta

    BalasHapus
  2. Semoga Program PKK Cerita ABG yang telah dicanangkan oleh Warga Warung Blogger, memberi dampak positif dan terwujudnya apa yang telah dicita-citakan, dan pastinya niat dan tindakan positif bakal mendapat balasan dari yang Maha Kuasa. Amin ya rabbal alamin...

    SaHaTaGo [Salam Hangat Tanpa Gosong] Pojok Bumi Kalibayem - Yogyakarta
    Keluyuran | Makan | Jalan-Jalan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Mas. Semoga kita dapat memberantas situs situs panas di database google.

      Hapus
  3. terharu aq mas bacanyaa...

    BalasHapus
  4. Sukses ya dengan cerita abg nya, semoga nembus di pejwan.

    Salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih doa'nya.
      Semoga sukses juga buat anda.

      Hapus
  5. Mbrebes mili aku moce
    Terharu sekaligus ngguyu ngakak haahah
    pernah mengalami 'kabur' dengan cerita yang berbeda

    BalasHapus
  6. ia walaupun manusia hanya bisa berencana tapi tetap harus ada perjuangan dan doa

    BalasHapus
  7. Waa.. sampe minggat. aku juga pernah sih. jadi critanya pas lagi berantem sama ibuk entah karena apa. pokoknya saya minggat, tapi minggatnya ke rumah mbah dari bapak saya.. pas jaman SMP kelas dua itu hahah..

    BalasHapus
  8. Nah loh, malu kan, rencana minggatnya ketahuan. Hehe...

    BalasHapus
  9. mau minggat malah nggak jadi ya.....tapi untung nggak jadi minggat...coba bayangkan apa yang terjadi kalo seandainya benar-benar minggat.....
    mari kita ramaikan dunia maya dengan keyword cerita ABG yang bermakna positif...keep happy blogging always..salam :-)

    BalasHapus
  10. dulu ngambek2 pernah jaman SD tapi... gak sampek minggat, paling cuma main ke rumah simbah, sorenya balik lagi...

    BalasHapus
  11. akhirnya sekarang udah lulus smk, semoga bisa nglanjutin ke jenjang selanjutnya mas jas :D

    pasti bisa kok mas jas :D

    BalasHapus
  12. Wow, potensi seorang pemuda : berani. Harus diarahkan agr dapat brkontribusi dlm perbaikan dunia nih. :D

    BalasHapus
  13. endingnya bikin saya ngakak, emak memang is the best ya mas, yuk dukung keyword cerita abg PKK

    BalasHapus
  14. Mantap ending ceritanya,,,,, tapi kalau benar-benar kabur jadi nyesal juga ya ? he,, he,, he,,,

    Salam,

    BalasHapus
  15. abg itu... semangatnya memang luarbiasa.... :)

    BalasHapus
  16. perjuangan dan do'a adalah kunci jawaban dari harapan manusia...

    BalasHapus
  17. hehhehe..ternyata ketahuan ya mau minggat.. :))
    sukses PKKnya :)

    BalasHapus
  18. Artikel yang bagus sekali, semoga cerita abg nya masuk di pejwan. Salam kenal aja ya?

    BalasHapus
  19. SMK pasti bisa,, hehehee ,, masa sekolah memang masa menyenangkan

    BalasHapus
  20. cuaca dingin begini asiknya baca-baca informasi bermanfaat yang seperti ini dulu, terimakasih atas informasinya

    BalasHapus
  21. Cerita yang sangat bermanfaat..
    semoga sukses

    BalasHapus
  22. Kapan ya ada kelanjutan Program PKK kembali... Setelah Cerita ABG, Prediksi Jitu, kira2 Apalagi yach ?? Ada saran nggak ?? :) Ntar kalo tebakannya tepat bakal dapat Suprise dari Ane.. hehehe :D

    *SaHaTaGo [Salam Hangat Tanpa Gosong] Pojok Bumi Kalibayem - Yogyakarta
    Si Blogger yang Doyan Nongkrong di Tempat Karaoke he :D

    BalasHapus